Kopi Luwak

Kopi Luwak

Mungkin orang mengatakan bahawa kopi paling jarang di dunia kini adalah Kopi Luwak yang unik. Jumlah pengeluaran yang rendah membuat kopi ini agak mahal, dengan harga seringkali mencapai ratusan dolar per paun. Apa yang membuat kopi ini begitu unik adalah bahawa biji kopi dituai dari buah kopi yang telah dimakan oleh Civet Palm Asia dan melalui sistem pencernaannya Kopi adalah perkataan Indonesia untuk kopi dan Lupak adalah nama tempatan untuk Civet di kawasan Sumatera.

Biji-bijian beracun mengekalkan bentuknya dan dikumpulkan, dibasuh, dikeringkan dan dibakar pada lebih daripada 400 darjah Fahrenheit. Di dalam perut Civet, kacang-kacangan terdedah kepada enzim-enzim yang memendekkan peptida dan asid amino bebas, mengakibatkan kopi aromatik dengan kepahitan yang kurang.

Sejarah Kopi Luwak

Terutama dihasilkan di Kepulauan Bali, Jawa, dan Sumatra di Indonesia, Kopi Luwak berkait rapat dengan sejarah produksi kopi Indonesia. Pada awal 1700-an, Belanda menubuhkan ladang kopi di tanah jajahan mereka di kepulauan Jawa dan Sumatra. Prized untuk nilainya dalam eksport ke Eropah, petani tempatan koloni tidak dibenarkan minum kopi yang mereka panen. Akhirnya para petani menyedari bahawa kotoran Civets mengandungi biji-bijian yang tidak boleh dicernakan yang boleh dibersihkan, dipanggang, dan dibancuh ke dalam minuman kopi mereka sendiri. Kata tidak lama kemudian tersebar, dan permintaan untuk versi kopi tempatan meningkat, yang memerintahkan harga yang tinggi walaupun pada masa itu.

Penyelidikan dan Imitasi

Banyak penyelidikan telah dilakukan pada kopi yang paling jarang ini. Yang paling penting ialah kajian yang menentukan cara sistem pencernaan Civet menjejaskan kacang dan rasa mereka yang akhirnya. Baru-baru ini, kajian telah selesai yang telah mengenal pasti cara untuk meniru proses yang dimakan biji kopi ketika melewati sistem pencernaan Civet. Kajian-kajian ini telah membawa kepada pemprosesan dan pengeluaran beberapa kopi yang menuntut untuk mengekalkan rasa yang sama dari Kopi Luwak pada harga yang lebih dekat dengan kopi biasa. Walaupun sesetengah ladang menyusun civet untuk menghasilkan kopi jarang ini, University of Florida telah membangunkan satu kaedah yang tidak melibatkan sebarang haiwan sama sekali.

Kopi Luwak pastinya makanan istimewa dan mungkin minuman paling langka di dunia. Bagi sesetengah orang, seluruh idea adalah matikan; untuk yang lain, seperti watak Jack Nicholson dalam filem dengan nama yang sama, mengalami kopi lawak jarang ini adalah pada senarai baldi mereka.

Kami biasanya tertentu tentang makanan yang berasal dari mana. Kami tidak membeli-belah di kedai runcit larian. Kami bersungguh-sungguh membeli makanan kami yang diproses daripada jenama terkenal dan dipercayai. Dan sesetengah daripada kita, golongan aneh kesihatan, akan memastikan sejauh mana sayur-sayuran dan buah-buahan kita berasal dari ladang organik dan sebagainya. Di mana makanan kami datang dari berkata banyak tentang kualiti, kandungan nutrisi dan keselamatannya.

ara peniaga kopi jelas tidak berfikir seperti kita semua kerana bentuk kopi yang mereka cari hampir dengan semangat maniacal berasal dari sumber yang dipersoalkan (jika tidak benar-benar menjijikkan): dubur monyet! Ia dipanggil kopi luwak dan ia adalah kopi yang paling mahal di dunia. Satu paun kopi jenis ini boleh menelan kos sehingga lima ratus ringgit. Namun, ia adalah salah satu jenis kopi yang paling dicari di dunia.

Kopi luwak adalah bahasa Indonesia dan berasal dari hutan Sumatera. Haiwan yang dikenali dalam bahasa Inggeris sebagai Civet Palm Asia (dan dalam dialek bahasa Indonesia tempatan sebagai luwak) menyumbangkan biji kopi di kawasan tersebut. Ia kemudiannya mencerna mereka dan akhirnya mengeluarkannya. Nisbah Palm Civet Asia dikumpulkan oleh petani dan biji kopi yang dicerna sebahagiannya dikumpulkan, dibersihkan dan dikeringkan.

Selebihnya proses pengeluaran lebih kurang sama dengan proses pengeluaran kopi biasa. Hanya panggang kacang kopi yang berbeza sedikit. Kopi luwak pada umumnya hanya dipanggang ringan. Idea ini adalah untuk menyimpan sebahagian besar perisa semula jadi yang tidak terganggu. Kopi luwak, secara harfiah, bermakna kopi dari luwak. Sebab mengapa para peniaga kopi tersentuh dengan cinta untuk bentuk kopi ini kerana ia mempunyai rasa yang berbeza. Ia bukan seperti kopi biasa dan ia lebih seimbang. Ramai yang percaya bahawa enzim pencernaan luwak berfungsi dengan sihirnya pada biji kopi, memberikan mereka rasa yang kaya dan kaya.

Ramai orang telah cuba mengawal proses membuat kopi luwak tetapi dengan kejayaan yang terhad. Para petani luwak kopi mesti memelihara kawasan yang sangat luas untuk Palm Ridge Asia untuk berkeliaran kerana ia tidak berfungsi dengan baik jika ia terkurung di tempat-tempat kecil. Seseorang mesti ingat bahawa biji kopi hanya sekadar diet konvensional. Oleh itu, apabila tinja Asia Palm Civet dikesan dan dikumpulkan, ia mesti dibersihkan dari semua buah-buahan dan tumbuhan lain yang telah dimakan dan dicerna oleh luwak. Memanggangnya, seperti yang dinyatakan sebelum ini, adalah seni yang halus dan memerlukan profesional.

Semua faktor ini menyimpan harga kopi luwak yang tidak dapat dipercaya tinggi. Terdapat usaha untuk menghasilkan kopi luwak secara sintetik tetapi varian ini dijual dengan harga yang lebih murah dan lazimnya di pasar domestik Indonesia atau Vietnam sahaja. Penyelidik mengenal pasti sejumlah enzim pencernaan yang telah dilakukan oleh Asia Palm Civet dalam sistem pencernaannya dan mensintesisnya. Enzim-enzim ini digunakan untuk biji kopi secara buatan. Hasilnya adalah kopi yang citarasa berbeza tetapi tidak hampir sama uniknya sebagai kopi luwak.

Shares
|ShareTweet